Review Film: Johnny Gaddaar

Review Film: Johnny Gaddaar

indiaexpress – Bollywood menyukai sejarahnya sendiri. Terlalu banyak film Hindi yang melayani penggemar dengan pengetahuan Bollywood yang mendalam dengan mengorbankan pendatang baru dalam genre tersebut, yang merasa tidak perlu bercanda. Film thriller neo-noir Johnny Gaddaar (“ Johnny the Traitor ”) menghindari jebakan itu, dengan antusias memberi penghormatan ke masa lalu sambil memberikan konteks yang cukup untuk menyambut pendatang baru Bollywood.

Review Film: Johnny Gaddaar – Ini membantu penulis-sutradara Sriram Raghavan benar-benar memahami bagaimana dan mengapa cerita bekerja di layar. Pemahaman itu termanifestasi secara halus dalam dua film yang dibuatnya setelah Johnny Gaddaar : Agent Vinod dan Badlapur . Di Johnny Gaddaar , referensinya eksplisit, menggunakan klip dari film lain untuk memajukan cerita pencuriannya sendiri.

Review Film: Johnny Gaddaar

Review Film: Johnny Gaddaar

“Johnny” adalah alias yang digunakan oleh Vikram (Neil Nitin Mukesh), anggota junior dari kuintet yang menjalankan cincin perjudian. Penjahat veteran Seshadri (Dharmendra) menyatukan kelompok gelisah, yang terdiri dari Vikram, pemilik kasino Prakash (Vinay Pathak), pemodal Shardul (Zakir Hussain), dan otot kru, Shivay (Dayanand Shetty).

Vikram melanggar aturan utama dengan jatuh cinta dengan istri Shardul, Mini (Rimi Sen). Untuk mendapatkan cukup uang agar mereka berdua melarikan diri ke Kanada, Vikram memutuskan untuk mencuri uang yang dikumpulkan kelompok itu untuk kesepakatan dengan polisi korup, Kalyan (Govind Namdeo).

Meskipun dia anggota kru yang paling berpendidikan, Vikram juga yang terbaru dalam kehidupan kejahatan. Dia menyusun rencana yang kuat untuk mencuri uang, pergi sejauh untuk kloroform sendiri untuk waktu berapa lama korbannya akan tetap tidak sadarkan diri. Namun dia tidak memiliki kecerdasan seperti penjahat berpengalaman, dan rencananya berjalan salah dengan cara yang tidak pernah dia antisipasi.

Tema utama film ini adalah bahaya konsekuensi yang tidak diinginkan, bukan hanya efek langsung pada kehidupan seseorang, tetapi kerusakan psikologis yang terjadi ketika seseorang menyakiti orang lain, sengaja atau tidak.

Vikram dan gengnya tidak kejam. Dia tidak memiliki pistol, dan yang lain tidak terbiasa membawa senjata mereka. Shiva adalah raksasa yang lembut. Ketika Vikram mengalami rasa kekerasan pertamanya, itu mengganggunya. Sayangnya, pengalaman pertama itu membuat kekerasan menjadi kemungkinan respons terhadap konflik di masa depan, dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ini membantu bahwa Mukesh dalam peran film pertamanya terlihat semuda dan sesedikit dia. Dia tidak tampak sedikit pun tangguh. Sangat mudah untuk menerima dia sebagai karakter naif yang dia mainkan.

Ada tema lain dalam film tentang sifat cinta, yaitu bahwa Vikram tidak tahu apa itu cinta sejati. Bagaimana dia bisa yakin akan perasaannya terhadap Mini atau perasaannya terhadapnya ketika perasaan itu berkembang di bawah tekanan? Vikram memprotes Seshadri bahwa cinta mereka nyata, dan Seshadri hanya mengangkat bahu.

Seshadri adalah salah satu dari banyak contoh cinta sejati yang diabaikan Vikram dalam mengejar perselingkuhannya. Janda Seshadri mengenang saat mendengarkan rekaman istrinya bernyanyi. Prakash menyayangi istrinya, Varsha (Ashwini Kalsekar), seorang ibu pekerja yang bangga. Shiva memiliki romansa yang manis dan berkembang dengan perawat yang merawat ibunya yang sakit.

Shardul tidak tampak seperti suami yang buruk bagi Mini, setidaknya menurut standar film mafia. Dia pulang ke rumah dan ingin mengejar ketinggalan hari dengan istrinya, tapi dia tidak bisa melepaskan diri darinya cukup cepat. Rasa jijiknya padanya begitu jelas sehingga Anda hampir merasa tidak enak pada pria itu.

Baca Juga : Neil Nitin Mukesh Biography

Bahkan Kalyan — yang merupakan karakter paling menakutkan dalam film — mencoba memperingatkan Vikram tentang bahaya yang dia alami. Ketika Vikram mengaku bahwa aktor favoritnya adalah Amitabh Bachchan, Kalyan bertanya apakah Vikram telah melihat Parwana , sebuah film di mana Bachchan berperan sebagai kekasih yang terobsesi. yang melakukan pembunuhan ketika kekasihnya jatuh cinta pada pria lain. Tentu saja, Vikram belum melihat filmnya.

Klip dari Parwana diselingi di seluruh Johnny Gaddaar , bersama dengan potongan film Bollywood dan Hollywood lainnya. Untuk penggemar film, menyenangkan untuk mencoba melihat semua referensi yang disertakan Raghavan dalam filmnya. Referensi tidak pernah menggagalkan cerita, dan Raghavan membuat beberapa cukup eksplisit bahkan penggemar non-film dapat merasa disertakan (seperti ketika Seshadri mengatakan dia merasa seperti dia dalam sebuah adegan dari Scarface sebagai geng menghitung jarahan mereka).

Johnny Gaddaar adalah film thriller yang seimbang dan solid yang terasa seperti surat cinta untuk film-film masa lalu. Layak untuk ditonton hanya untuk melihat karya awal dari sutradara yang menjanjikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Biografi Jennifer Winget
Film India

Biografi Jennifer Winget

indiaexpress – Jennifer Winget adalah seorang aktris dan model India yang umumnya bekerja di industri televisi dan film Hindi. Dia terutama dikenal karena memainkan peran Kumud Desai dalam serial TV populer berjudul Saraswatichandra. Biografi Jennifer Winget – Dia adalah salah satu aktris yang diakui dan paling populer di industri televisi India. Dia juga bekerja sebagai […]

Read More
Review Film Bollywood Ek Tha Tiger
Film India

Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger

indiaexpress – Inilah kabar baiknya. Ek Tha Tiger bukanlah serangan tanpa henti pada indra. Salman hanya melepas bajunya sekali. Itu juga kabar buruknya karena film ini menjadi kisah cinta yang soppy dengan beberapa perkelahian di tempat-tempat eksotis. Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger – Pertama, hal-hal baik: Ek Tha Tiger adalah film Salman Khan […]

Read More
Berita Bollywod Film India Selebriti India

Neetu Kapoor Biography

Neetu Kapoor Biography – Neetu Singh adalah Aktris India dan Bollywood tahun 70-an. Dia bekerja sebagai aktor cilik dengan nama Baby Sonia, dia bermain sebagai ‘Roopa’ (aktris cilik) di film Dus Lakh 1966, dia juga memainkan peran ganda dalam film hit Do Kaliyan. Film terkenal lainnya adalah ‘Waris’, Pavitra Paapi.etc. Dia paling dikenang karena tampil […]

Read More