Review Film Coolie No. 1 : Sebuah Komedi Over-The-Top Yang Terjebak Dalam Waktu

Review Film Coolie No. 1 : Sebuah Komedi Over-The-Top Yang Terjebak Dalam Waktu – CERITA: Coolie Raju menyamar sebagai pangeran kaya untuk mendapatkan cinta dalam hidupnya Sarah. Tapi semua neraka pecah ketika identitas aslinya terungkap.

Review Film Coolie No. 1 : Sebuah Komedi Over-The-Top Yang Terjebak Dalam Waktu

indiaexpress – REVIEW: Ini adalah cinta pada pandangan pertama ketika gambar Sarah (Sara Ali Khan) mendarat di pangkuan Raju (Varun Dhawan). Sebagai kuli dengan profesi, Raju ingin menjadikan Sarah istrinya, dengan cara apa pun. Ini sangat terkait dengan rencana balas dendam Pandit Jai Kishen (Javed Jaaferi) pada ayah pengusaha Sarah, Jeffery Rozario (Paresh Rawal), yang telah menghina Kishen karena membawakannya rishta yang bukan status sosialnya sendiri. Dan dengan demikian, dimulailah sandiwara Raju yang menyamar sebagai pangeran Singapura, untuk memikat Sarah dan keluarganya.

Dikutip dari timesofindia, Sutradara David Dhawan dan penulis skenarionya Rumi Jaffrey tidak mengubah naskah dalam pembuatan ulang blockbuster 1995 mereka dengan nama yang sama, tetapi versi 2020 ini memiliki segalanya yang dipoles. Skalanya lebih besar tetapi produk akhir jelas tidak lebih baik. Varun Dhawan tidak hanya masuk ke sepatu Govinda tetapi juga menipu jalannya menuju kejayaan, meniru hampir setiap aktor ikonik di zaman kita. Dari Amitabh Bachchan, Salman Khan, Shahrukh Khan dan Nana Patekar hingga akhirnya Mithun – satu-satunya penjelasan Varun, tampaknya, adalah tidak memahami tindakannya sama sekali, benar-benar over-the-top dan hanya bersenang-senang dengan apa pun yang dia lakukan . Untuk beberapa alasan aneh, warna kulitnya terus berubah. Sarah Ali Khan terlihat sangat glamor dan cantik, tetapi itu tidak dapat menutupi kebutuhannya untuk bekerja lebih keras pada waktu komiknya. Bukannya dia memiliki banyak ruang lingkup dalam pertunjukan yang semuanya laki-laki ini.

Baca juga : Film India Dengan Tingkat Humor yang Tinggi

Untungnya, kami memiliki beberapa komedian ace di sini untuk menyelamatkan hari, agak. Dan salah satu yang terkemuka di antara mereka adalah Johnny Lever. Pria itu membuat Anda tertawa, tidak peduli apa yang dia lakukan di layar. Sebagai petugas polisi yang kikuk, Lever berada dalam performa terbaik dan secara mengejutkan, satu-satunya alasan di sini. Dia adalah satu-satunya, yang dapat mengatakan bahwa Raj dan Raju memang orang yang sama…duh! Bisnis peran ganda palsu ini tampak seperti peregangan bahkan di tahun sembilan puluhan, tetapi David Dhawan dan timnya hanya mengikutinya, mungkin berpikir bahwa memasukkan bidikan kota yang bersih, palet warna yang kaya visual, dan beberapa adibusana desainer akan berhasil. Yah, itu tidak cukup untuk kita.

Kami juga memiliki Paresh Rawal (berperan sebagai pengusaha katolik) yang selalu menyanyikan lagu Goan ketika dia bahagia dan berkata, ‘Surga di dermaga,’ ketika dia mendapat ide. Ini benar-benar kemampuan bawaan aktor untuk membuat bagian konyol seperti itu menghibur. Jaaved Jaafferi dan Rajpal Yadav juga merupakan tambahan yang bagus untuk kesenangan yang tidak berbahaya, tetapi kami berharap kami memiliki lebih banyak komedian sejati ini. Jejak romansa Sakshi Talsania dan Sahil Vaid terkesan dipaksakan. Mereka semua mengucapkan kalimat-kalimat konyol Farhad Samji yang tanpa malu-malu kekanak-kanakan dan terkadang layak untuk ditertawakan, tergantung pada siapa yang menyampaikannya.

Musik filmnya catchy dan lagu-lagunya direkam dengan baik dengan semua kehebohan dari potboiler Bollywood yang agung di tempatnya. Itu membuat jam tangan yang bagus, tetapi lagu ‘Mirchi lagi’ pantas untuk dibuat ulang yang jauh lebih baik. Oh, dan itu juga berlaku untuk filmnya. Jadi satu-satunya trik untuk terhibur oleh kegilaan ini adalah dengan mengakui betapa keras dan tidak berartinya hal itu tanpa membandingkannya dengan aslinya. Dalam Coolie No. ItShouldNeverHaveBeenDone, langkahnya lambat, formula usang membosankan, Dhawan Junior tidak berwarna, Sara Ali Khan hanyalah prop glamor yang tampak aneh dalam jenis pakaian yang tampak mengerikan ketika Karisma Kapoor memakainya di 1990-an dan sama menghebohkan pada tahun 2020.

Seorang pahlawan wanita Kristen yang membuat tanda salib di tengah percakapan biasa, seorang Ayah Kristen yang mengatakan “Oh maaaaan” lebih sering daripada artikel yang pasti, karakter pendukung dengan gagap, yang lain dengan cadel yang melemahkan, sepertiga yang melakukannya kesan ‘India Selatan’ dengan aksen nyanyian, server ‘India Selatan’ di dhaba yang mengucapkan “ Aiyyaiyyo ” dengan cepat, pahlawan yang melakukan imitasi kinnar selama rutinitas lagu dan tarian – daftarnya stereotip Zaman Batu dan klise yang salah secara politis dari Bollywood pra-2000 yang dimuntahkan oleh Kuli No. 1 dapat mengisi satu halaman.

Sejujurnya, mereka tidak layak dianalisis atau dianggap ofensif. Karena yang jauh lebih meresahkan adalah sutradara David Dhawan memutuskan untuk mengemas kekotoran yang melelahkan menjadi remake dari blockbuster Govinda-Karisma tahun 1990-an dengan nama yang sama yang dengan sendirinya merupakan remake, tanpa atom orisinalitas di seluruh wujud versi 2020 dan tidak ada yang menandingi kejeniusan komedi Govinda yang diremehkan yang bersinar bahkan dalam film-film mengerikan – Dhawansaab yang, ketika dalam kondisi terbaiknya, mampu menciptakan komedi kesalahan tanpa menghina kecerdasan manusia.

Seperti yang sebelumnya, Coolie No. 1 Redux adalah tentang seorang perantara pernikahan yang ingin membalas penghinaan dari mantan kliennya. Pandit Jai Kishen (Jaaved Jaaferi) membawa keluarga untuk bertemu putri penggali emas Jeffery Rozario (Paresh Rawal) yang mempermalukannya karena dia menginginkan miliarder untuk gadisnya. Jai Kishen bersumpah untuk membalas dendam dan untuk tujuan ini, menemukan seorang portir yatim piatu bernama Raju (Varun Dhawan) – “kuli” dari gelar – di stasiun kereta api untuk menjodohkannya dengan Nona Rozario, Sarah (Sara Ali Khan). Tangkapannya adalah bahwa Jai ??Kishen, sekarang menyamar sebagai seorang India selatan berambut keriting bernama Jackson, membuat Raju berpura-pura menjadi putra seorang kaya (Anil Dhawan) dalam skema rumit yang memiliki lebih banyak celah daripada chhed.(lubang) dengan mana Robinhood Pandey mengancam akan membuat teka-teki tubuh Chhedi Singh di Dabangg.

Jelas, cerita dalam genre ini tidak dimaksudkan untuk dinilai secara logika. Mereka membutuhkan penangguhan ketidakpercayaan yang memungkinkan penonton untuk menelan kemungkinan bahwa wig atau aksen baru, kumis palsu atau lensa kontak berwarna sudah cukup untuk meyakinkan manusia normal bahwa Anda adalah orang yang berbeda dari yang mereka temui sebelumnya. Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi pada hari ketika waktu komik para aktor dan kecepatan narasinya tepat, saya dengan senang hati menyerahkan diri saya pada kebodohan yang tidak menyesal.

Namun, di Coolie No. ItShouldNeverHaveBeenDone , kecepatannya tertinggal, formula usang membosankan, Dhawan Junior – yang telah membuktikan keahliannya dengan komedi dalam film seperti Main Tera Hero – tidak berwarna, Sara Ali Khan hanyalah prop yang glamor terlihat aneh dalam jenis pakaian yang tampak mengerikan ketika Karisma Kapoor mengenakannya pada 1990-an dan sama mengerikannya pada tahun 2020, dan tidak ada satu pun anggota pemeran pendukung yang melakukan apa pun untuk menebus film tersebut.

Untuk berapa dekade Bollywood slapstick akan menampilkan karakter yang berima kalimat, mencampur kata-kata Hindi dan Inggris dan meniru bintang film terkenal tanpa setidaknya putaran baru pada anggur tua ini? Ketika Raju membuat prediksi di awal film dan menyatakan bahwa dia adalah “astronot” (yang artinya “astrolog”), saya dalam suasana hati yang memanjakan dan terkikik. Kemudian dia secara keliru mengganti “tahanan” dengan “putri” dan memberi tahu seorang wanita “ tahanan utama tumhe ki tarah rakhoonga ” (Aku akan membuatmu tetap seperti tahananku ), dan aku tersenyum, meskipun hati-hati, karena prediktabilitas sudah mulai terlihat.

Kemudian dia meniru Mithun Chakraborty dan Amitabh Bachchan, dan saya membuatkan saya secangkir kopi. Kemudian ada plesetan nama Sarah yang melibatkan kata-kata Hindi saara (penuh) dan aadha (setengah) yang tidak setengah buruk tetapi gagal karena penyampaian dialognya lebih lambat daripada siput. Dan aku menguap lebih jauh. Kemudian Jackson berkata (tidak peduli situasinya): “Kunwar saab, sangat berisiko,” yang reaksi Jeffery Rozario adalah, “Apa? Apa yang berisiko? Jab meri beti ho gayee iski, abhi toh only rum and whiskey,” dan aku tertidur.

Kemudian Raju kera Chakraborty untuk kesejuta kalinya, dan saya mendapatkan secangkir kopi kedua. Kemudian Rozario memberi tahu putrinya yang lain siapa yang dia lakukan dalam perjalanan untuk menggaet seorang pria kaya: “Surga di dermaga! Bag mein daala na chhota-chhota rok?” dan saya jatuh tertidur begitu dalam sehingga saya harus dibangunkan oleh seorang teman dengan percikan air dingin di wajah saya. Sepanjang jalan, kisah Kuli No. 1 membuat terang seorang pria menikahi seorang wanita dan berhubungan seks dengannya dengan penipuan, tetapi film ini terlalu tidak efektif untuk mendapatkan kemarahan. Dan karakterisasinya tidak konsisten tetapi naskahnya terlalu hambar untuk dinilai.

Satu-satunya evolusi yang dapat saya pikirkan, jika bisa disebut evolusi sama sekali, adalah bahwa banyak stereotip dalam film ini – orang-orang Kristen, orang India selatan, penyandang disabilitas, dan sebagainya – tidak terlalu dibesar-besarkan. titik-of-menjadi-mual seperti di Bollywood pra-2000 (walaupun seseorang benar-benar benar-benar perlu mendidik pembuat film Hindi dan memberitahu mereka untuk berhenti mereplikasi dalam skenario India pernikahan Kristen Amerika dan Eropa yang mereka lihat di film-film Barat. Saya punya menghadiri banyak pernikahan Kristen India dalam hidup saya, dan saya belum pernah melihat satu pun di mana imam memberi tahu pengantin pria, “Anda boleh mencium pengantin wanita.” Serius, Dhawansaab? Eye roll!)

Varun Dhawan memiliki bakat komik bawaan (dan keserbagunaan seperti yang kita lihat di Shoojit Sircar Oktober ) tetapi penampilannya di sini di bawah standar. Sara Ali Khan memulai karirnya dengan janji seperti itu, karismanya yang membara bersinar di layar kecil dalam wawancara TV perdananya yang terkenal di acara Koffee With Karan dan diimbangi dengan penampilannya yang mengharukan dalam film debutnya Kedarnath , tetapi untuk beberapa alasan sejak saat itu, dia telah memilih satu demi satu naskah yang membosankan dan yang satu ini puas menjadi jenis pahlawan wanita yang tidak lebih dari mengisi slot “ketertarikan cinta pahlawan” dalam usaha formula Bollywood.

Baca juga : Review Film Joker: Cerita Tentang Sisi Tergelap Joker

Pemeran lainnya, yang tampil impresif di film lain, biasa saja di sini. Satu-satunya poin kenikmatan dalam Kuli No. 1 adalah pengulangan dari nomor hit ‘ Goriya churana mera jiya’ dan ‘ Main toh raste se jaa raha thha ,’ meskipun dikatakan semua yang bisa dikatakan tentang film ini bahwa lagu terakhir adalah lebih menyenangkan ketika itu berjalan dengan kredit penutup dan tidak ada visual dari pasangan utama daripada ketika dimasukkan ke dalam narasi dengan mereka berdua menari untuk itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Film India

Review Film India Kahaani

Review Film India Kahaani – Kahaani adalah film yang saya sarankan untuk Anda tonton. Anda ingin menontonnya untuk ceritanya, Anda ingin menontonnya untuk karakter B Vidya, Anda ingin menontonnya untuk aktor Vidya . Ya, itu berarti saya ingin Anda berhenti membaca ulasan ini dan mulai memesan tiket Anda di jendela berikutnya. Review Film India Kahaani […]

Read More
Film India

Review Film Bollywood : My Name is Khan

Review Film Bollywood : My Name is Khan – Seorang pria Muslim dengan Gangguan Asperger harus menyampaikan pesan kepada presiden untuk merebut kembali wanita yang dicintainya. Review Film Bollywood : My Name is Khan indiaexpress – Rizwan Khan adalah seorang pria muda India dengan Gangguan Asperger. Sebuah interpretasi literal dari pernyataan marah dari istrinya yang […]

Read More
Film India

Sinopsis Film Bollywood Zero

Sinopsis Film Bollywood Zero – Film Zero sejatinya sudah gagal di bollywood. Dengan cara legal film yang digawangi Shahrukh Khan menambahkan kegagalan trio khan pada tahun 2018. Diawali dengan Salman Khan, Aamir Khan serta saat ini Shahrukh Khan dengan film Zero. Sinopsis Film Bollywood Zero indiaexpress – Film Zero ini masih pantas ditonton berkah nama […]

Read More