Review Film Bollywood Kabhi Alvida Naa Kehna

Review Film Bollywood Kabhi Alvida Naa KehnaDisutradarai oleh Karan Johar; ditulis (dalam bahasa Hindi, dengan teks bahasa Inggris) oleh Shibani Bathija; direktur fotografi, Anil Mehta; diedit oleh Sanjay Sankla; musik oleh Shankar-Ehsaan-Loy, lirik oleh Javed Akhtar; direktur seni, Sharmishta Roy; diproduksi oleh Hiroo Johar; dirilis oleh Yash Raj Films. Di Manhattan di ImaginAsian Theatre, 239 East 59th Street.

Review Film Bollywood Kabhi Alvida Naa Kehna

indiaexpress – Aktor: Amitabh Bachchan (Samarjit Singh), Shah Rukh Khan (Dev), Abhishek Bachchan (Rishi), Rani Mukherji (Maya), Preity Zinta (Rhea) dan Kirron Kher (Kamaljit).

Versi Prancis akan memiliki lebih banyak seks dan merokok. Yang Amerika mungkin akan berakhir dengan pembuka surat di punggung seseorang. Tetapi hanya di Bollywood, kisah perselingkuhan dengan isu standar termasuk nomor musik gaya disko dan jam dalam hampir tiga setengah jam.

Itulah yang disajikan sutradara Karan Johar dalam “Kabhi Alvida Naa Kehna” (“Never Say Goodbye”), sebuah kisah cinta berukuran raksasa yang bercita-cita menjadi “Gone With the Wind” tetapi tanpa Civil War. Itu penuh dengan bintang Bollywood besar dan segalanya melebihi: badai hujan sedikit lebih deras daripada kehidupan nyata; mesin angin diputar lebih tinggi; close-up semakin dekat dan bertahan lebih lama dari biasanya; kebetulan yang mendorong plot sedikit lebih banyak dan tidak mungkin daripada yang dimungkinkan oleh penulisan skenario normal.

Untuk sesuatu yang begitu konyol dan begitu lama, bagaimanapun, film ini secara mengejutkan menarik, sebagian besar berkat para aktornya yang sangat bisa ditonton; mudah untuk melihat mengapa mereka adalah bintang internasional di dunia film Hindi. Dan film ini jelas berbeda dari genre happy-ever-after yang biasa. Jika pernikahan tidak berhasil, jelas dikatakan, perceraian adalah jawabannya.

Shah Rukh Khan memerankan Dev, bintang sepak bola yang sedang naik daun yang menderita cedera yang mengakhiri kariernya. Dia tidak bahagia menikah dengan Rhea (Preity Zinta) tetapi bertemu dengan Maya yang cantik (Rani Mukherji), seorang putri es yang suaminya (Abhishek Bachchan, putra superstar Bollywood Amitabh Bachchan) tidak pernah bisa berhasil mencairkannya. Segera Dev jatuh cinta, dan siapa yang bisa menyalahkannya: riasan mata Ms. Mukherji, yang bisa kita amati secara detail, jauh lebih baik daripada Ms. Zinta.

Cerita ini sebagian besar terjadi di New York, yang penduduk aslinya sering diubah menjadi badut oleh Mr. Johar, mungkin sebagai balasan untuk penggambaran orang asing di Hollywood selama abad terakhir. Sutradara sebenarnya menampilkan sentuhan komik yang bagus dalam serangkaian adegan konyol: di pertandingan sepak bola anak-anak, di toko tempat tidur, di opera. Dan ada beberapa lelucon lucu antara Tuan Bachchan dan ayahnya, Amitabh, yang memainkan peran keluarga yang sama dalam film tersebut.

Humor film ini cukup cekatan untuk membuat Anda bertanya-tanya mengapa mata sinematik Pak Johar seolah terjebak di negeri video Playboy, iklan sampo, dan MTV awal. Tetapi mereka yang mencari kehalusan dan kecanggihan seharusnya tidak mengembara ke film ini sejak awal. Adapun pecinta sentral cerita, tidak pernah jelas apa yang dilihat Maya di Dev, yang perubahan emosinya hanya memiliki dua setting, marah dan murung. Mungkin riasan mata itu mengaburkan penglihatannya.

Baca Juga : Review Film Bollywood Student of the Year 2 

Kabhi Alvida Naa Kehna (KANK) dibuat jauh di depan zamannya. Subjek dan perlakuan memaksa orang untuk duduk dan berpikir keluar dari zona nyaman mereka. Pada ulang tahunnya yang ke 10, kami dengan senang hati berjalan menyusuri jalan kenangan dan membuat daftar 10 hal yang kami sukai dari film tersebut…

Eksperimen luar biasa Karan Johar

Melangkah keluar dari zona nyamannya KJo membuat film berani tentang subjek yang tidak ingin dibicarakan siapa pun. KANK adalah tentang perselingkuhan, tetapi dia mempertahankan garis tipis untuk tidak membenarkan atau mengkritiknya. KANK mungkin adalah film komersial pertama setelah Silsila karya Yash Chopra (1981), yang dibuat dengan topik ini.

Shah Rukh Khan memainkan pahlawan yang cacat

Shah Rukh Khan mungkin memainkan peran paling anti-Rahul di KANK. Karakternya Dev Saran, mantan pemain sepak bola yang pahit dan rusak adalah kebalikan dari pola dasar ‘heroik’ yang biasa kita lihat. Dia berhasil menggambarkan karakter yang penuh kecemasan dengan mudah.

Chemistry hebat SRK dan Rani Mukerji

Hubungan terlarang Dev dengan Maya Talwar (Rani Mukerji) yang sudah menikah tidak nyaman untuk ditonton namun menarik. Meskipun Kajol adalah pilihan pertama untuk peran Maya, sekarang kita telah menonton KANK, kita tidak bisa membayangkan siapa pun selain SRK dan Rani sebagai Dev dan Maya.

Tindakan berani Preity Zinta

Preity berperan sebagai Rhea Saran, editor majalah mode yang terpilah, mandiri, berorientasi pada karier yang mencintai keluarganya. Dia menampar suaminya dan mengusirnya dari rumah ketika dia mengetahui tentang perselingkuhannya, mematahkan stereotip sati savitri yang telah dibebani oleh para pahlawan wanita kita. Kami menyukai karakter kuatnya yang dengan tepat menggambarkan wanita urban modern.

Senang mendapatkan kesempatan kedua

Karakter Dev dan Maya memberi kita semua cinta bodoh beberapa harapan bahwa cinta bisa mendapatkan kesempatan kedua. Mereka berdua jatuh cinta di luar pernikahan; meninggalkan pasangan mereka namun berhasil mendapatkan akhir yang bahagia. Kita bukan siapa-siapa untuk menilai disini, tapi memang benar, dua orang yang saling mencintai seharusnya saling bersama.

Ikatan ayah-anak yang hangat

Amitabh Bachchan memerankan Sexy Sam, karakter keren yang sibuk minum, berpesta, dan menggoda wanita setengah usianya. Dia berbagi hubungan yang brilian dengan putranya, Rishi (diperankan oleh putra kehidupan nyata Abhishek Bachchan) dan kita melihat banyak momen yang menghangatkan hati di antara keduanya dalam film tersebut. Tapi kita juga melihat warna yang berbeda dari karakternya ketika di ranjang kematiannya dia menasihati menantunya Maya untuk meninggalkan Rishi.

Pemeran pendukung yang luar biasa

Kirron Kher berperan sebagai ibu Dev, seorang wanita bermartabat yang tidak berpikir dua kali sebelum meminta maaf kepada menantu perempuannya Rhea untuk perselingkuhan di luar nikah putra Dev. Bahkan Ahsaas Channa, anak yang berperan sebagai putra Dev dan Rhea menonjol. Dan bagaimana kita bisa merindukan Arjun Rampal, yang bersinar dalam peran kecil sebagai Jai, bos Rhea.

Musik yang bagus

Disusun oleh Shankar-Ehsaan-Loy dan ditulis oleh Javed Akhtar (mereka selalu menciptakan keajaiban bersama. Ingat Dil Chahta Hai?), KANK memberi kami musik yang indah. Baik itu yang asyik Where’s The Party Tonight?, Tumhi Dekho Naa yang penuh perasaan atau Mitwa yang ceria, ini adalah album indah yang tidak pernah ketinggalan zaman.

Visual yang indah

Ini adalah film Karan Johar di penghujung hari, jadi kami melihat lagu-lagu indah di mana SRK dan Rani mengenakan pakaian berwarna yang dipotret di lanskap yang indah. Kita bisa melihat kota cantik New York melalui mata para karakter ini. Sinematografi Anil Mehta menciptakan keajaiban pada seluloid.

Cameo menyenangkan John Abraham dan Kajol

Sementara John memainkan DJ di lagu Where’s the party night, Kajol muncul di lagu Rock ‘N’ Roll Soniye di mana dia tampil memukau dalam balutan saree pink. Kami payah untuk kejutan seperti itu.

Apakah “Kabhi Alvida Na Kehna” karya Karan Johar yang paling berpengaruh tetapi masih diremehkan?

Pasangan utama Dev dan Maya adalah orang-orang yang sangat tidak disukai…dan itulah mengapa saya sangat membenci Kabhi Alvida Naa Kehna.

Berdasarkan perkenalan mereka, berikut adalah hal-hal yang kami pelajari:

Dev: suka sepak bola (sepak bola), kesal karena istrinya tidak datang ke pertandingannya, menertawakan gajinya dan bagaimana dia menghasilkan lebih dari istrinya, lupa ulang tahun ke 5 tahun.

Rhea: tersirat untuk menjadi modis, ambisius dan percaya diri selama wawancara kerjanya, mengakui bahwa dia adalah seorang ibu dan istri tetapi masih berorientasi pada karir, menelepon untuk memberi tahu suaminya bahwa dia mendapatkan pekerjaan itu, dan tampak benar-benar senang bahwa dia mencapai impian “nya” menyarankan dia punya tujuan sendiri.

Seketika kita melihat bahwa Dev merendahkan dan paling seksi. Rhea mengatakan dia akan menjemput putra mereka dan meminta Dev untuk menjemput ibunya karena dia lupa. Dev kemudian melontarkan komentar sinis tentang dia yang pelupa (yang jelas bukan karena dia ingat). Dev memberi tahu Maya bahwa istrinya adalah temannya dan dia bahagia.

Rishi: suka bersenang-senang disarankan oleh pesta bujangannya, memiliki hubungan yang baik dengan ayahnya, telah melamar Rhea selama 3 tahun dan gugup dia akan meninggalkannya.

Maya: bersikap dingin di hari pernikahannya (kami tidak mendapat dialog darinya sampai dia bertemu Dev)

Tidak ada interaksi antara Rishi dan Maya. Tapi Rishi tampaknya ingin menikah dan juga prihatin dengan perasaan Maya yang sebenarnya terhadapnya. Maya merasa berhutang budi kepada Rishi dan ayahnya dan tidak memiliki alasan yang sah untuk menikahinya. Dia merasa itu adalah kewajibannya meskipun kita belum pernah melihat ada orang yang menekannya.

Dan ada masalah utama. Maya memiliki pandangan ideal tentang cinta. Dia tidak tahu apa yang dia inginkan dari hubungan ini. Ini bukan persahabatan atau persahabatan karena dia memilikinya di Rishi. Dia telah tumbuh bersamanya dan mengenalnya dengan sangat baik. Dia tidak khawatir tentang keluarga yang akan dia nikahi; ayah mertuanya memberikan dia pergi. Ini bukan pernikahan yang diatur. Dia tampak kaya dan berpendidikan, jadi pernikahan itu bukan karena kebutuhan.

Bagaimanapun, maju cepat beberapa tahun: Rhea sekarang lebih banyak berinvestasi dalam pekerjaannya. Resi relatif sama. Dev menjadi pahit setelah kecelakaannya. Dan Maya kesal karena dia tidak bisa punya anak.

Ada masalah nomor dua. Film ini mengambil tempat pada tahun 2006, di New York! Ada pilihan lain bagi mereka yang tidak dapat memiliki anak: anak asuh, adopsi, dan ibu pengganti. Rhea dan Rishi sangat kaya dan mereka dapat dengan mudah memiliki anak jika mereka benar-benar menginginkannya.

Masalah ketiga, ada standar ganda yang kuat yang menunjukkan betapa wanita sukses dicap “jalang”. Film ini memandang rendah wanita karir versus istri tradisional India. Maya mengenakan pakaian India dan dia seorang guru. Ada kemunafikan besar ketika Maya mengenakan korset tetapi dengan rok panjang atau blus yang lebih kecil dari bra, tetapi tidak apa-apa karena dengan sari.

Rhea tidak pernah memakai satu sari atau sepotong pakaian tradisional India. Bahkan Rhea diperkenalkan dengan bidikan pantatnya dalam gaun merah muda. Rasanya seperti film secara halus mengatakan bahwa ibu rumah tangga pantas mendapatkan cinta dan simpati. Tetapi wanita cerdas yang berkemauan keras akan ditipu karena dia tidak cukup “istri”. Independensi Rhea ditampilkan sebagai cacat.

Rhea menolak promosi untuk Dev. Dia tampaknya menjadi ibu yang baik meskipun tidak menghabiskan cukup waktu dengan putranya. Dia tidak memaksa putranya untuk berolahraga ketika dia jelas tidak tertarik. Kami tidak pernah melihatnya meneriaki putranya atau melampiaskan frustrasi padanya. Dia tidak pernah merendahkan Dev meskipun dia terus-menerus menunjukkan setiap kekurangannya.

Sementara itu, Rishi adalah suami yang sangat penyayang dan perhatian. Dia sangat membutuhkan perhatian fisik dan emosional dari istrinya. Dia menginginkan keintiman fisik (pelukan, kecupan di pipi, berpegangan tangan), bukan hanya seks. Maya benar-benar dingin terhadap Rishi dan tidak menunjukkan kasih sayang padanya sama sekali. Maya memperlakukannya seperti anak kecil, hanya karena menginginkan keintiman.

Rhea dan Rishi bukanlah karakter yang sempurna. Tapi kekurangan mereka bisa dihubungkan. Mereka kuat, tahan lama, dan sabar. Mereka jujur dan lurus ke depan ketika mereka meminta hal-hal yang mereka inginkan. Mereka berusaha. Mereka meminta maaf.

Persahabatan platonis Rhea dan Rishi memiliki dasar yang kuat. Seperti Dev dan Maya, Rhea dan Rishi memiliki masalah pernikahan. Tetapi mereka memiliki selera humor tentang pasangan mereka. Mereka bahagia ketika pasangannya bahagia. Rishi memiliki ayahnya dan Rhea memiliki ibu mertuanya yang dapat mereka ceritakan. Mereka memiliki karier yang memuaskan. Mereka memiliki teman sendiri dan suka merayakan keberhasilan mereka sendiri serta orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Film India

Review Film Bollywod Chennai Express

Review Film Bollywod Chennai Express – Rohit Shetty sekali lagi menciptakan rom-com sukses yang memenangkan hati kita. Sebuah kisah cinta manis dengan percikan komedi mencentang kotak hiburan. Tagline film ‘Cinta tidak memiliki bahasa’ adalah empat kata yang tepat untuk menggambarkan film ini. Review Film Bollywod Chennai Express indiaexpress – Mithai Wala, 40 tahun, Rahul (Shak […]

Read More
Film India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India – Selama perang Indo-Pak tahun 1971, 300 wanita Bhuj mempertaruhkan nyawa mereka untuk memulihkan landasan udara Angkatan Udara India yang dibom di Bhuj, sehingga tetap beroperasi untuk mempertahankan serangan udara dan darat Pak yang datang. Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India indiaexpress – […]

Read More
Berita Bollywod Film India

Ulasan Film Bollywood Udta Punjab

Ulasan Film Bollywood Udta Punjab – Sejujurnya, film yang menonjolkan kepedihan sebuah negara yang kecanduan narkoba, tidak mudah untuk ditonton. Ulasan Film Bollywood Udta Punjab indiaexpress – Kenyataan pahit tentang bagaimana narkoba diselundupkan dari seberang perbatasan, dan orang-orang kejam di balik bisnis ini adalah apa yang diungkapkan sutradara Abhishek Chaubey di Udta Punjab. Namun, ia […]

Read More