Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger

Review Film Bollywood Ek Tha Tiger

indiaexpress – Inilah kabar baiknya. Ek Tha Tiger bukanlah serangan tanpa henti pada indra. Salman hanya melepas bajunya sekali. Itu juga kabar buruknya karena film ini menjadi kisah cinta yang soppy dengan beberapa perkelahian di tempat-tempat eksotis.

Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger – Pertama, hal-hal baik: Ek Tha Tiger adalah film Salman Khan yang paling tidak mengganggu selama ini. Datang setelah serangan tak henti-hentinya pada indra yang Bodyguard dan Ready , kinerja Salman di Ek Tha Tiger terasa hampir halus. Tidak ada gerakan tarian yang membatasi, tidak ada anggota keluarga yang aneh, dan percaya atau tidak hanya satu adegan di mana dia melepas bajunya.

Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger

Review Film Bollywood Ek Tha Tiger

Salman berperan sebagai agen RAW, yang di alam semesta Ek Tha Tiger berarti bahwa para penggemar dapat senang menyaksikannya melakukan aksi di berbagai lokasi menarik, dari Afghanistan hingga Dublin hingga Havana. Beberapa dari rangkaian aksi ini agak menyenangkan. Film dibuka, misalnya, dengan Salman yang lamban membersihkan bumi dari seorang rekan pengkhianat, diikuti oleh pengejaran yang agak menyenangkan melalui jalan-jalan Afghanistan yang berbatu sutradara Kabir Khan, yang membuat beberapa film dokumenter di Afghanistan sebelum membuat debut fiturnya dengan Kabul Express , tahu cara mengeksploitasi lokal ini.

Setelah banyak melontarkan dari atap dan tobogganing mundur menuruni tangga batu dengan pistol di masing-masing tangan, Salman melakukan noton ki baarish dengan keuntungan haram mendiang, menciptakan kuasi-huru hara yang dikoreografikan dengan baik di mana ia kemudian dapat melarikan diri.

Kami mendapatkan tulang telanjang kehidupan rumah Tiger, tapi itu dilakukan dengan baik. Adegan perkenalan menempatkan dia di lingkungan Delhi-nya paling menyenangkan: wanita dari segala usia gagal mengalihkan pandangan dari bujangan misterius yang muncul kembali setelah lama absen untuk berdiri di pintu depan di baniannya dan mengambil susu dari doodhwala . Adegan dengan bosnya Shenoy (Girish Karnad) juga bagus, bahkan jika itu bergantung pada beberapa garis farz -versus- mohabbat yang dapat diprediksi . Karnad setidaknya tidak mengikuti jalan tidur Naseeruddin Shah ( Maksimum ) dan berhasil membawa sedikit percikan ke adegannya.

Kejutan nyata dari film ini adalah bahwa Salman sebenarnya memiliki trek romansa yang tidak dimainkan sebagai komedi yang luas atau perolehan istri piala yang norak. Ini mungkin sedikit konyol (saksikan lelucon buruk tentang Zee dan Doordarshan), tetapi memiliki momen kelembutan nyata yang orang akan mengira Salman telah lupa bagaimana menyampaikannya. Jika kembalinya ke romansa ini ada hubungannya dengan fakta bahwa objek kasih sayangnya dimainkan oleh mantan Katrina Kaif di kehidupan nyata yah, lebih banyak kekuatan untuknya.

Katrina adalah aset untuk film – sebagai siswa Asia Inggris Zoya, dia tidak hanya mencapai prestasi besar membuat Salman Khan tampak ‘jatuh cinta’, dia berhasil terlihat benar-benar mulia tanpa terlihat sintetis. Dia juga sekitar seratus kali lebih baik dalam aksi daripada pahlawan wanita desi terakhir yang saya tonton mencoba tangannya di film thriller mata-mata Kareena Kapoor di Agen Vinod.

Itu membawa saya ke perbandingan yang tak terhindarkan antara kedua film, dan di sini Ek Tha Tiger tampil agak buruk. Sebagai film thriller mata-mata, Agen Vinod jauh lebih pintar. Sriram Raghavan juga menggunakan kisah mata-mata yang tidak masuk akal untuk membawa kita dalam perjalanan yang penuh warna di seluruh dunia tetapi setiap set piece yang eksotis memiliki tempat di plotnya. Jika Raghavan membawa kami ke Sankt Peterburg, ada penjahat Rusia yang sebenarnya dan pahlawan wanita itu menampilkan tarian untuk mengalihkan perhatiannya; jika adegan Maroko dimulai dengan Prem Chopra membunuh unta peliharaannya, ada alasan mengapa kami melihatnya melakukannya; dan sebaliknya, jika sutradara ingin memberi kami mujra ganda gaya lama , kami menemukan diri kami di pernikahan Karachi yang berkilauan.

Sebaliknya, Ek Tha Tiger , meskipun tidak terlalu buruk, berjalan melalui lokasinya seperti turis yang puas, jarang berusaha untuk membuat alur cerita atau karakter yang spesifik untuk suatu tempat. Bahkan ketika itu terjadi seperti memerankan Roshan Seth sebagai ilmuwan India tua pemarah yang tinggal dan bekerja di Dublin naskahnya hampir tidak memberinya apa-apa untuk dilakukan. Ranveer Shorey, sebagai rekan Tiger, Gopi, adalah contoh lain dari aktor luar biasa yang tidak banyak dikunyah.

Jika Ek Tha Tiger dimaksudkan sebagai film thriller mata-mata, itu mengecewakan. Tepatnya ada satu twist yang melibatkan Katrina Kaif yang dapat Anda lihat dari jarak satu mil setelah itu film tersebut menjadi sebuah kisah romantis yang semakin suram, semakin sulit dipercaya, kadang-kadang diselingi oleh perkelahian di tempat-tempat asing.

Baca Juga : Neetu Kapoor Biography

Mungkin ini tidak mengejutkan kita, karena ini adalah kisah Aditya Chopra, dan romansa harus berkuasa. Dan mungkin karena kegagalan box office Agen Vinod dan keberhasilan memecahkan rekor Ek Tha Tiger memaksa kita untuk menyimpulkan bahkan ketika membuat film thriller mata-mata, kami hanya lebih memilih roman Indo-Pak yang basah daripada naskah yang diplot secara cerdik dengan binar di dalamnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Film India Informasi Sutradara India

Sutradara ‘Brahmastra’ Ayan Mukerji Merasa Film ‘Big Event’ Adalah Masa Depan Perfilman India

Sutradara ‘Brahmastra’ Ayan Mukerji Merasa Film ‘Big Event’ Adalah Masa Depan Perfilman India – Oleh Komal Panchamatia Mumbai, pada saat memikat penonton ke bioskop menjadi semakin sulit bagi Bollywood, film paling ambisius sutradara Ayan Mukerji “Brahmastra Part One: Shiva” telah mencapai prestasi yang memperbarui keyakinannya bahwa film “acara besar” adalah masa depan dari sinema India. […]

Read More
Film India

Review Film Bollywod Chennai Express

Review Film Bollywod Chennai Express – Rohit Shetty sekali lagi menciptakan rom-com sukses yang memenangkan hati kita. Sebuah kisah cinta manis dengan percikan komedi mencentang kotak hiburan. Tagline film ‘Cinta tidak memiliki bahasa’ adalah empat kata yang tepat untuk menggambarkan film ini. Review Film Bollywod Chennai Express indiaexpress – Mithai Wala, 40 tahun, Rahul (Shak […]

Read More
Film India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India – Selama perang Indo-Pak tahun 1971, 300 wanita Bhuj mempertaruhkan nyawa mereka untuk memulihkan landasan udara Angkatan Udara India yang dibom di Bhuj, sehingga tetap beroperasi untuk mempertahankan serangan udara dan darat Pak yang datang. Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India indiaexpress – […]

Read More