Review Film Bollywood Dil Se

Review Film Bollywood Dil Se – Dil Se adalah sebuah film thriller romantis berbahasa Hindi India 1998 yang ditulis dan disutradarai oleh Mani Ratnam, dan diproduksi oleh Ratnam, Ram Gopal Varma, dan Shekhar Kapur. Berlatar belakang Insurgency in Assam, film ini dibintangi oleh Shahrukh Khan dan Manisha Koirala, sementara Preity Zinta membuat debut filmnya dalam peran pendukung.

Review Film Bollywood Dil Se

indiaexpress – Ditulis oleh Ratnam dan Tigmanshu Dhulia, film ini merupakan contoh sinema paralel dan tercatat sebagai bagian terakhir dari trilogi tematik Ratnam yang terdiri dari Roja (1992) dan Bombay (1995). Film ini diputar di Festival Film Era New Horizons dan Festival Film Internasional Helsinki. Terkenal karena aspek penceritaannya yang nonlinier, film ini memenangkan penghargaan antara lain sinematografi, audiografi, koreografi, dan musik.

Mengutip planetbollywood, Film ini sukses di luar negeri menghasilkan $975.000 di Amerika Serikat dan £537.930 di Inggris Raya, menjadi film India pertama yang masuk 10 besar di tangga lagu box office Inggris, dan juga menjadi hit di Jepang. Film tersebut memenangkan dua Penghargaan Film Nasional dan enam Penghargaan Filmfare, sementara juga menerima perhatian khusus di Penghargaan Netpac. Album soundtrack film tersebut, yang disusun oleh A. R. Rahman, terjual enam juta unit di India.

Baca juga : Review Film Bollywood Bulbbul

Ini memang kasus kebenaran yang terbukti lebih aneh daripada fiksi dengan dirilisnya film tentang terorisme di puncak ketakutan teroris global. Orang akan berpikir bahwa fakta ini hanya dapat membantu ” Dil Se ” dengan meningkatkan dampak pada penonton. Sayangnya, ini tidak terjadi. ” Dil Se ” adalah upaya gagah berani dari Mani Ratnam tetapi tersesat di suatu tempat di sepanjang jalan dalam skenario yang lemah dan penokohan yang samar.

Paruh pertama ” Dil Se ” lebih mengandalkan gambar daripada skenario yang solid, tetapi karya kamera Santosh Sivan benar-benar menakjubkan dan mungkin yang terbaik yang pernah saya saksikan di layar Hindi. Setiap gambar seperti puisi seluloid dan karenanya sangat efektif. ” Chaiya Chaiya “, ” Dil Se “, dan ” Satrangi Re ” adalah beberapa lagu yang paling estetis yang pernah dibuat. Lokasi cantik! Pak Sivan seorang diri memegang minat penonton meskipun fakta bahwa mereka dibiarkan bersaing dengan interaksi yang sangat berlarut-larut antara Amar ( Shahrukh ) dan karikatur dingin tak bernyawa yang disebut “Meghna” ( Manisha ).

Amar sedang dalam tugas wawancara teroris untuk All-India Radio di suatu tempat di a wilayah utara , di mana dia terus menabrak “Meghna” (yang katanya bahkan bukan nama sebenarnya). Meskipun upaya berulang kali untuk mendekati Meghna, semua Amar benar-benar menemukan dirinya dalam masalah, dan setelah dibuang oleh Meghna, Amar dengan cepat kembali ke keluarganya di Delhi dan pertunangan dengan Preity ( Preity Zinta ) yang jujur ??dan blak-blakan . Penonton kemudian mengetahui bahwa Meghna adalah seorang teroris.

Script benar-benar berantakan setelah istirahat. Karakter Manisha meningkat dan berkurang antara bertindak sebagai manusia dan bertindak untuk tujuan terorisnya, tetapi tanpa pola atau logika nyata untuk tindakannya. Satu menit dia akan merasa bersalah karena menggunakan Shahrukh agar dia bisa menyamar di Delhi, sementara menit berikutnya dia tidak menutup mata ketika dia ditangkap atau dalam bahaya.

Adegan breakdown-nya tampak sangat dipaksakan ke dalam naskah, dan satu-satunya alasan mengapa adegan ini terbukti cukup efektif adalah karena Manisha adalah dan tetap menjadi aktris fenomenal, bahkan di bagian yang tidak ditentukan dengan benar seperti ini. Adegan di mana dia mencoba menangis tetapi air mata tidak mau keluar sangat mengejutkan, dan tidak ada aktris lain yang bisa menggambarkan adegan ini juga.

Karakter Shahrukh berbicara selamanya tentang betapa dia mencintai Manisha, tetapi “cinta” -nya benar-benar tidak memiliki alasan untuk menjadi apa pun selain kegilaan dan intrik. Tidak sekali pun Anda punya alasan untuk mencurigai sebaliknya. Sekali lagi, Shahrukh melakukan yang terbaik yang bisa dilakukan dengan perannya, tetapi sifat berlebihan dan ketidaktahuan dari bagian itu merugikannya.

Urutan pengejaran menjelang akhir menunjukkan sisi baru yang sangat intens dari akting Mr. Khan. Preity Zinta, dalam penampilan singkat namun disambut sebagai wanita 90-an sejati, memiliki wajah gol-matol dan kualitas wanita anak yang mengingatkan pada mendiang Divya Bharti.

Apa pesannya Mani Ratnammencoba untuk menggambarkan dengan film ini? Jika dia ingin kita melihat bagaimana pikiran seorang teroris bekerja, dia gagal, karena saya tidak pernah tahu apa pola pemikiran Meghna. Jika itu pernyataan tentang kesia-siaan terorisme, pernyataan itu tidak lengkap karena kita tidak pernah tahu apakah rencana pembunuhan itu dilakukan oleh kelompok teroris.

Jika itu pernyataan cinta vs peperangan, saya tidak percaya, karena sekali lagi saya tidak punya alasan untuk percaya bahwa Meghna mencintai Amar atau bahwa Amar lebih dari tergila-gila dengan Meghna. Mungkin jika Mani lebih menyoroti transisi Meghna dari teroris yang tabah menjadi kekasih yang sensitif, itu akan lebih masuk akal. Tindakannya di akhir (yang seharusnya membuktikan cintanya padanya) tampaknya muncul tiba-tiba. Suatu saat Meghna memberi tahu pemimpin kelompoknya betapa yakinnya perasaannya tentang rencana teroris mereka,dan saat berikutnya dia melepaskan semua hal teroris dengan membuat “tindakan cinta” terakhirnya bersama Amar.

Saya sangat sedih dan kecewa dengan film ini. Kekuatan Mani Ratnam selalu ada pada adegan filmnya yang intens dan penggambaran hubungan antar manusia. Film ini memiliki beberapa urutan yang bagus, tetapi aspek hubungan kurang. Ini sangat mengecewakan setelah kita baru saja melihat ” Maachis “, yang menggambarkan kemanusiaan dan cinta teroris dengan sangat baik.

Baca juga : Review Film Jaws: Film Terbaik Steven Spielberg

Sebuah film yang memiliki potensi untuk berada di liga dari beberapa bioskop terbaik yang pernah berakhir jatuh datar di wajahnya. Jika bukan karena penampilan luar biasa Manisha dan Shahrukh dan sinematografi Santosh Sivan yang luar biasa bagus, saya akan memberikan film ini peringkat yang jauh lebih rendah. Ironisnya, dengan judul seperti “Dil Se”, film ini kehilangan hati di suatu tempat di sepanjang jalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Film India

Review Film: Bajrangi Bhaijaan

Review Film: Bajrangi Bhaijaan – Jika film dimaksudkan untuk menginspirasi, maka Bajrangi Bhaijaan memenuhi tujuannya dengan sukses besar. Ini akan memotivasi Anda untuk berhubungan dengan kebaikan. Ini akan membujuk Anda untuk meninggalkan kenegatifan terjauh dalam hidup dan menjadi positif, sepanjang waktu. Yang satu ini memiliki hati emas. Review Film: Bajrangi Bhaijaan   indiaexpress – Ini […]

Read More
Film India

Review Film Bollywood : Rab Ne Bana Di Jodi

Review Film Bollywood : Rab Ne Bana Di Jodi – Pesta Bollywood berlanjut karena minggu ini kami memiliki film yang berisi identitas rahasia, tarian, dan pernikahan yang nyaman. Bergabunglah dengan saya saat saya melihat Rab ne Bana Di Jodi dan berbagi apakah ini layak untuk ditonton. Review Film Bollywood : Rab Ne Bana Di Jodi […]

Read More
Film India

Review Film Bollywood Badla

Review Film Bollywood Badla – Sebuah genre di mana Bollywood telah tertinggal sedangkan industri film Barat telah berkembang pesat adalah ketegangan. Ketika berbicara tentang sinema Hindi, sangat sedikit film seperti itu yang dibuat dan hanya segelintir yang dapat diingat. KAHAANI [2012], disutradarai oleh Sujoy Ghosh, adalah salah satu film terbaik dalam kategori ini. Review Film […]

Read More