Review Film Bollywood Bulbbul

Review Film Bollywood Bulbbul – Disutradarai berlebihan tetapi ditanggung, Bulbbul adalah film yang mencolok secara visual yang dikecewakan oleh naskah yang lemah.

Review Film Bollywood Bulbbul

indiaexpress – Dari sutradara debutan Anvita Dutt (yang rekam jejaknya sebagai penulis dialog termasuk film hit Queen tetapi juga Shaandaar, Kambakkht Ishq dan Housefull), Bulbbul dari Netflix adalah film streaming kedua bulan ini, setelah Gulabo Sitabo dari Amazon , yang berlatar di dalam rumah firasat. Tapi sementara ‘haveli’ yang bermartabat dalam film Shoojit Sircar mengambil kehidupannya sendiri, yang ada di Bulbbul, seperti film itu sendiri, tidak bisa tidak merasa dibuat-buat.

Mengutip hindustantimes, Sebagai sebuah industri, Bollywood terkenal tidak mampu menghasilkan film horor yang bagus, dengan pengecualian yang aneh, tentu saja. Selalu, horor di India dikombinasikan dengan genre lain seperti musik atau roman — hantu, Anda tahu, tidak boleh menghalangi potensi box office film. Jadi bagi Bulbbul untuk dengan sepenuh hati merangkul asal-usul horor Gotiknya — itu Mahal Kamal Amrohi melalui Crimson Peak Guillermo del Toro — agak menyegarkan.

Baca juga : Review Film Bollywood Tubelight

Pada tahun 1881, Bulbbul, seorang gadis dewasa sebelum waktunya dengan selera untuk cerita-cerita menakutkan menikah dengan keluarga ‘zamindar’ kaya. Dalam gerakan cekatan terungkap bahwa suaminya bukanlah anak laki-laki Satya, yang dengannya dia menjalin persahabatan dengan cepat, melainkan kakak laki-laki Satya yang tampak jahat, Indranil, si Thakur, yang diperankan oleh Rahul Bose. Thakur memiliki saudara kembar, Mahendra, yang mengalami gangguan perkembangan dan menikah dengan seorang wanita licik bernama Binodini. Takdir selamanya menghukumnya untuk bermain biola kedua Bulbbul di rumah tangga, sesuatu yang sangat mengganggu Binodini, ‘chhoti bahu’.

Karakter didirikan, film melompat 20 tahun ke depan. Satya, dalam perjalanan kembali ke ‘haveli’ setelah belajar hukum di London, diberitahu bahwa serangkaian kematian misterius telah terjadi selama dia pergi. Penduduk desa tampaknya percaya bahwa itu adalah perbuatan penyihir yang menghantui hutan di sekitarnya. Satya, dalam mode Jonathan Harker yang tepat , menolak klaim itu sebagai cerita istri lama.

Tapi banyak yang berubah di tahun-tahun kepergian Satya. Saudaranya Mahendra telah terbunuh dalam tidurnya, dan saudaranya yang lain, Thakur, telah menghilang. Bulbbul, sementara itu, bukan lagi gadis muda yang bersemangat seperti dulu; dia sekarang telah sepenuhnya memeluk hidupnya sebagai ‘Thakurain’ rumah, duduk-duduk di sofa sepanjang hari, diberi makan paan dan serbat, memancarkan energi percaya diri yang menyenangkan namun meresahkan.

Tidak perlu seorang jenius untuk menyatukan dua dan dua, tetapi Bulbbul pasti memperlakukan penontonnya seolah-olah itu adalah film pertama yang mereka lihat dalam hidup mereka.

Karena karakter-karakternya ditulis dengan sangat tipis dan kejutan-kejutannya begitu ceroboh, film Dutt terpaksa lebih mengandalkan detail teknis. Misalnya, akan sangat menyenangkan untuk mengeksplorasi karakter Binodini dengan lebih sabar. Dia adalah foil yang menarik untuk Bulbbul; terjebak bukannya diberdayakan, licik bukannya mandiri.

Diselimuti terus-menerus oleh cahaya merah bulan darah, urutan malam di Bulbbul tidak dapat disangkal indah, selain beberapa contoh nyata di mana kamera sinematografer Siddharth Diwan pada dasarnya merusak karakter, dan menyerahkan kehadiran megahnya demi kekacauan genggam yang mencolok. Itu hanya tidak gel. Anda akan menyadarinya juga.

Bulbbul juga menampilkan musik orkestra yang subur oleh Amit Trivedi yang hebat, membangkitkan kenangan akan karyanya yang luar biasa (tetapi integritasnya rapuh) di Lootera karya Vikramaditya Motwane. Di satu sisi, ada alunan melankolis yang mengalir di kedua film tersebut, dan Trivedi mampu mengabadikannya.

Tetapi menggunakan narasi non-linear yang tidak perlu ternyata menjadi latihan yang sia-sia, karena hampir setiap putaran dapat dilihat dari jarak satu mil. Dan karena begitu banyak film yang terasa begitu sengaja direncanakan, Dutt secara rutin mendapati dirinya tenggelam dalam gaya di atas substansi, naskahnya tanpa spontanitas.

Beberapa adegan khususnya, keduanya melibatkan kekerasan terhadap perempuan, dipentaskan secara meragukan. Alih-alih membangkitkan kemarahan, atau bahkan penolakan, dengan merekam adegan pertama dalam gerakan lambat bergaya yang akan membuat Zack Snyder berkedut dalam ekstasi, Dutt pada dasarnya mengalihkan perhatian penonton dari kengerian yang sedang berlangsung dan mengubahnya ke arah kecantikannya yang tak bernoda.

Baca juga : Review dan Sinopsis Film Black Widow

Adegan kedua, yang melibatkan pemerkosaan, berlangsung jauh lebih lama daripada yang ada alasan untuk itu. Apa yang dilakukan adalah memainkan kiasan (bermasalah) bahwa untuk berkembang, seorang wanita harus terlebih dahulu (dengan kekerasan) dipatahkan. Ada alasan mengapa subgenre horor pemerkosaan-balas dendam dianggap ketinggalan zaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Biografi Jennifer Winget
Film India

Biografi Jennifer Winget

indiaexpress – Jennifer Winget adalah seorang aktris dan model India yang umumnya bekerja di industri televisi dan film Hindi. Dia terutama dikenal karena memainkan peran Kumud Desai dalam serial TV populer berjudul Saraswatichandra. Biografi Jennifer Winget – Dia adalah salah satu aktris yang diakui dan paling populer di industri televisi India. Dia juga bekerja sebagai […]

Read More
Review Film: Johnny Gaddaar
Film India

Review Film: Johnny Gaddaar

indiaexpress – Bollywood menyukai sejarahnya sendiri. Terlalu banyak film Hindi yang melayani penggemar dengan pengetahuan Bollywood yang mendalam dengan mengorbankan pendatang baru dalam genre tersebut, yang merasa tidak perlu bercanda. Film thriller neo-noir Johnny Gaddaar (“ Johnny the Traitor ”) menghindari jebakan itu, dengan antusias memberi penghormatan ke masa lalu sambil memberikan konteks yang cukup […]

Read More
Review Film Bollywood Ek Tha Tiger
Film India

Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger

indiaexpress – Inilah kabar baiknya. Ek Tha Tiger bukanlah serangan tanpa henti pada indra. Salman hanya melepas bajunya sekali. Itu juga kabar buruknya karena film ini menjadi kisah cinta yang soppy dengan beberapa perkelahian di tempat-tempat eksotis. Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger – Pertama, hal-hal baik: Ek Tha Tiger adalah film Salman Khan […]

Read More