Review Film Bhaag Milkha Bhaag

Review Film Bhaag Milkha Bhaag – Ketika sebuah film biografi dilengkapi dengan disclaimer yang berbunyi ‘terinspirasi oleh kejadian nyata’, di suatu tempat dalih yang menggarisbawahi adalah bahwa fiksi akan diutamakan daripada realisme dalam gambaran yang lebih besar.

Review Film Bhaag Milkha Bhaag

indiaexpress – Seperti film biografi yang layak, bahkan Bhaag Milkha Bhaag memiliki bagian penulisan kreatif yang diizinkan untuk menambahkan drama yang diperlukan ke dalam cerita. Tapi masalah muncul ketika formula mengambil alih fiksi!

Kisah hidup Milkha Singh

Film ini merangkum kisah hidup Milkha Singh (Farhan Akhtar) dari seorang anak kecil yang kehilangan keluarganya di partisi India-Pakistan hingga kebangkitannya sebagai sprinter yang mewakili India di beberapa acara olahraga internasional dan memenangkan beberapa medali untuk negara.

Dari elemen penting kebangkitan hingga semangat kemenangan, film ini memiliki semua yang diperlukan untuk sebuah film olahraga yang memukau. Tetapi dalam mencatat memoar Milkha, film ini mengambil kebebasan liberal – beberapa di antaranya berhasil tetapi sebagian besar tidak.

Narasi diputar dalam dua trek

Narasi diputar dalam dua trek. Satu kisah kehidupan profesional Milkha meliputi induksi di tentara India di mana ia termotivasi untuk mencalonkan diri untuk negaranya.

Lagu kedua merangkum kehidupan pribadinya termasuk kisah masa kecilnya yang rumit, ikatannya dengan kakak perempuan Isri Kaur (Divya Dutta) dan kegilaan remajanya (dengan Sonam Kapoor). Dua trek paralel sering berpotongan satu sama lain dan penceritaan non-linier semacam itu hanya membuat narasi menjadi ambigu.

Baca Juga : Alur Cerita Haseen Dillruba

Struktur skenario

Dengan struktur skenario seperti itu, film mulai bekerja hanya di bagian-bagian (bukan trek). Jadi, meskipun menyenangkan melihat Farhan menari dengan naif dengan taruna tentara, lagu cinta tentu saja tampak tidak pada tempatnya. Juga temperamen emosional tiba-tiba berubah saat adegan berganti-ganti antara trek Milkha Singh muda dan dewasa yang beragam dan terputus-putus.

Seseorang entah bagaimana dapat mengabaikan janggut yang dipangkas rapi dari protagonis Sardar karena alasan sinematik. Tapi itu tidak bisa dimaafkan ketika fiksi menggunakan formula. Ada banyak klise dari saudara perempuan yang menjual perhiasannya untuk menyelamatkan saudara laki-lakinya atau pahlawan yang meninggalkan cara-caranya yang melanggar hukum untuk memenangkan kekasihnya. Lagu, tarian, dan romansa berlanjut di Australia pada babak kedua, sampai kesadaran terlambat menyerang Milkha dan pembuatnya bahwa mereka akan ‘keluar jalur’.

Kemenangan beruntun

Saat kemenangan beruntun Milkha Singh mengikuti, film ini membutuhkan satu titik klimaks yang pasti di antara kemenangan-kemenangannya yang berulang. Film biografi Milkha mendapatkan poin tinggi yang sangat dibutuhkan dengan balapan di Pakistan.

Dengan masa kecilnya dirusak dengan luka partisi, ini membuat klimaks yang ideal. Tapi sementara pembuatnya bisa mencapainya dengan sportifitas yang masuk akal, di suatu tempat mereka memanfaatkan kesempatan ini untuk mendefinisikan antagonis dalam film.

Apa yang dilambangkan faceoff terakhir

Pertarungan terakhir melambangkan perlombaan Milkha untuk mengalahkan iblis di masa lalunya. Tapi film itu sendiri sangat cocok dengan iblis yang datang menghantui Milkha hanya di pertandingan pra-klimaks dan tidak pernah sebelumnya.

Tambahkan ke itu, dengan akun masa kanak-kanak yang luas (dan eksploitatif) tentang kebrutalan selama partisi, ketika ayah Milkha yang sekarat berteriak Bhaag Milkha Bhaag, itu terdengar lebih seperti tangisan untuk balas dendam prospektif atas hujan harapan dari penggemar Milkha, seperti judulnya. .

Terlalu panjang

Pada runtime yang melebihi 3 jam, film ini tidak diragukan lagi dan terlalu panjang dan sebagian besar potongan surplus di bagian masa kanak-kanak, beberapa lagu romantis dan lagu-n-tarian bisa dengan mudah dipangkas.

Kegemaran sutradara Rakeysh Omprakash Mehra terlihat jelas, seperti adegan di mana ia tampil sebagai cameo yang mengaku sebagai kapten kapal. Tapi di luar itu, dia perlu dipuji karena mencoba genre film biografi olahraga yang kurang dieksplorasi dan memberinya skala, semangat, dan kemegahan yang layak.

Sinematografi Binod Pradhan luar biasa. Musik Shankar-Ehsaan-Loy mudah di telinga dan latar belakang memiliki efek berdebar yang tepat. Kecepatannya menurun di babak kedua dan sering membuat Anda gelisah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Film India

Review Film Bollywod Chennai Express

Review Film Bollywod Chennai Express – Rohit Shetty sekali lagi menciptakan rom-com sukses yang memenangkan hati kita. Sebuah kisah cinta manis dengan percikan komedi mencentang kotak hiburan. Tagline film ‘Cinta tidak memiliki bahasa’ adalah empat kata yang tepat untuk menggambarkan film ini. Review Film Bollywod Chennai Express indiaexpress – Mithai Wala, 40 tahun, Rahul (Shak […]

Read More
Film India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India

Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India – Selama perang Indo-Pak tahun 1971, 300 wanita Bhuj mempertaruhkan nyawa mereka untuk memulihkan landasan udara Angkatan Udara India yang dibom di Bhuj, sehingga tetap beroperasi untuk mempertahankan serangan udara dan darat Pak yang datang. Alur Cerita Film BHUJ : The Pride Of India indiaexpress – […]

Read More
Berita Bollywod Film India

Ulasan Film Bollywood Udta Punjab

Ulasan Film Bollywood Udta Punjab – Sejujurnya, film yang menonjolkan kepedihan sebuah negara yang kecanduan narkoba, tidak mudah untuk ditonton. Ulasan Film Bollywood Udta Punjab indiaexpress – Kenyataan pahit tentang bagaimana narkoba diselundupkan dari seberang perbatasan, dan orang-orang kejam di balik bisnis ini adalah apa yang diungkapkan sutradara Abhishek Chaubey di Udta Punjab. Namun, ia […]

Read More