Review Film: Bajrangi Bhaijaan

Review Film: Bajrangi Bhaijaan – Jika film dimaksudkan untuk menginspirasi, maka Bajrangi Bhaijaan memenuhi tujuannya dengan sukses besar. Ini akan memotivasi Anda untuk berhubungan dengan kebaikan. Ini akan membujuk Anda untuk meninggalkan kenegatifan terjauh dalam hidup dan menjadi positif, sepanjang waktu. Yang satu ini memiliki hati emas.

Review Film: Bajrangi Bhaijaan

 

indiaexpress – Ini tidak seperti film Salman Khan yang pernah ditampilkan sebelumnya. Ini adalah kisah yang melampaui batas dan batasan budaya, geografi, dan bahkan emosi. Ini menjual kepada Anda cerita yang dibuat-buat dalam keadaan utopis. Dan terlepas dari berapa banyak logika yang Anda gunakan untuk melawan, itu akan menyedot Anda dan Anda akan merasakan tarikan di jantung Anda. Dan satu-satunya emosi yang bisa Anda balas adalah cinta.

Melansir filmfare, Cinta benar-benar membuat dunia Bajrangi Bhaijaan berputar. Ini adalah cinta orang asing terhadap seorang gadis yang tidak bersalah dan tersesat. Dan itu terinspirasi dari keyakinannya pada kebaikan. Salman Khan memerankan Pawan Kumar Chaturvedi atau dikenal sebagai Bajrangi.

Baca juga : Review Film India Kahaani

Tidak ada dalam hidupnya yang sebanding dengan pengabdiannya terhadap Bajrangbali. Dan ketika pemuja Hanuman ini bertemu dengan Munni alias Shahida (Harshaali Malhotra), dia menjadikannya misinya. Dia menjadi tidak pernah gagal dan setia untuk membantunya kembali ke rumah. Sedemikian rupa, ia bahkan menempatkan hubungannya dengan hati-hati dengan Rasika (Kareena Kapoor Khan) di belakang kompor.

Semuanya menjadi sekunder. Dan dengan caranya yang tak ada bandingannya dan sederhana, Bajrangi berangkat untuk membawa Munni kembali ke rumahnya di Pakistan. Ini adalah premis yang tepat untuk menarik Anda. Ada cukup banyak hal baru di sana untuk memikat pemirsa.

Dan setelah Anda bertunangan,sutradara Kabir Khan dan tim penulisnya Vijayendra Prasad, Parveez Shaikh dan Asad Hussain menyajikan sebuah skenario yang par excellence. Ini sedikit dapat diprediksi, tetapi memanfaatkan situasi dan karakter dengan baik sehingga Anda hanya dijual oleh cerita.

Anda benar-benar menginvestasikan semua emosi Anda ke dalam film ini. Dan ketika klimaks itu tiba, yang bisa Anda lakukan, bahkan orang yang paling dingin sekalipun, adalah melenturkan otot-otot wajah itu dan berharap air mata yang turun menangis.adalah untuk melenturkan otot-otot wajah dan berharap air mata keluar menangis.adalah untuk melenturkan otot-otot wajah dan berharap air mata keluar menangis.

Keputusan, penilaian, dan kedewasaan Kabir Khan adalah kekuatan film ini. Dia memberi kita sebuah film yang pada dasarnya mengajarkan poin bahwa kita semua adalah manusia di penghujung hari.

India dan Pakistan hanyalah klasifikasi untuk tujuan sosial, politik dan sosial. Tempatkan kita semua dalam situasi yang sama dan Anda tidak akan bisa membedakan antara India atau Pakistan atau dalam hal ini Hindu atau Muslim. Tapi dia mengambil topik ini dan menceritakan kisahnya dengan cara yang begitu sederhana dan santai sehingga Anda teringat kelas seseorang seperti Rajkumar Hirani.

Di sini Anda memiliki Muslim Pakistan secara spontan mengatakan Jai Shri Ram hanya untuk menghibur pengunjung India mereka. Untuk membuatnya merasa kurang asing. Film ini hanya dibumbui dengan momen-momen brilian yang tak terhitung jumlahnya. Musik Pritam memberikan lebih banyak semangat dalam prosesnya.Lagu-lagu seperti Selfie le le dan Chicken song memang menghibur, tetapi Bhar de jholi meri yang terinspirasi Sufi dengan Adnan Sami membuat Anda merinding.

Ini adalah paket yang didukung oleh beberapa keputusan berani. Tidak ada yang lebih relevan dari Salman Khan. Pilihannya untuk keluar dari zona nyamannya dan bekerja di film yang tidak seperti yang pernah dia lakukan sebelumnya adalah berani. Tidak ada tindakan swashbuckling. Tidak ada pahlawan yang sangat percaya diri.

Sebaliknya, ada seorang Hindu India Utara yang memakai hatinya di lengan bajunya dan kesederhanaannya belum pernah terjadi sebelumnya. Dalam situasi yang mengancam nyawa, dia akan terus mengatakan kebenaran atas nama tuhannya. Pawan Kumar Chaturvedi-nya tidak dapat diperbaiki. Dan keterusterangan Salman Khan membuatnya mudah diingat. Bajrangi juga ternyata menjadi bapak materi dekade ini dengan dedikasinya yang tiada henti terhadap Munni. Ini adalah kinerja seumur hidup.

Tidak terlalu jauh di belakang adalah Nawazuddin Siddiqui yang bang-for-buck memainkan reporter Pakistan yang ramah dan emosional. Dia hanya muncul di babak kedua, tetapi inklusi hanya meningkatkan standar film. Hiburan, drama, dan pesonanya menjadi berlipat ganda. Kareena memiliki peran yang terbatas, tetapi meskipun demikian dia menunjukkan bakat yang cukup untuk mengimbangi Salman dan Nawazuddin.

Baca juga : Review Film: Bruised ( Kisah Film Olahraga Inspirasional )

Alasan bawah sadar mengapa semuanya menyatu untuk menciptakan dampak emosional, adalah Harshaali Malhotra muda. Kepolosan dan kelucuan wajah dan sikapnya tak terhapuskan. Dia akan membuat Anda tersenyum sejuta dolar dan dia akan membuat Anda menangis. Dia adalah jantung dan jiwa Bajrangi Bhaijaan.

Untuk sekali ini, menjadi penggemar Salman Khan tidak masalah. Terlepas dari bagaimana perasaan Anda tentang pria itu, Anda akan jatuh cinta dengan penampilannya dan filmnya. Itu adalah persembahan terbaik dalam karirnya. Ini adalah penghibur yang solid dan kedalaman emosionalnya akan menyapu Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Biografi Jennifer Winget
Film India

Biografi Jennifer Winget

indiaexpress – Jennifer Winget adalah seorang aktris dan model India yang umumnya bekerja di industri televisi dan film Hindi. Dia terutama dikenal karena memainkan peran Kumud Desai dalam serial TV populer berjudul Saraswatichandra. Biografi Jennifer Winget – Dia adalah salah satu aktris yang diakui dan paling populer di industri televisi India. Dia juga bekerja sebagai […]

Read More
Review Film: Johnny Gaddaar
Film India

Review Film: Johnny Gaddaar

indiaexpress – Bollywood menyukai sejarahnya sendiri. Terlalu banyak film Hindi yang melayani penggemar dengan pengetahuan Bollywood yang mendalam dengan mengorbankan pendatang baru dalam genre tersebut, yang merasa tidak perlu bercanda. Film thriller neo-noir Johnny Gaddaar (“ Johnny the Traitor ”) menghindari jebakan itu, dengan antusias memberi penghormatan ke masa lalu sambil memberikan konteks yang cukup […]

Read More
Review Film Bollywood Ek Tha Tiger
Film India

Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger

indiaexpress – Inilah kabar baiknya. Ek Tha Tiger bukanlah serangan tanpa henti pada indra. Salman hanya melepas bajunya sekali. Itu juga kabar buruknya karena film ini menjadi kisah cinta yang soppy dengan beberapa perkelahian di tempat-tempat eksotis. Review Film Bollywood : Ek Tha Tiger – Pertama, hal-hal baik: Ek Tha Tiger adalah film Salman Khan […]

Read More